cerita dari wad 6S | PERPPIS Bahagian Tawau PERPPIS Bahagian Tawau: cerita dari wad 6S
Contact Us:

If You Have Any Problem, Wanna Help, Wanna Write Guest Post, Find Any Error Or Want To Give Us Feedback, Just Feel Free To Contact Us. We Will Reply You Soon.

Name: *


Email: *

Message: *


PERPPIS Tawau

Sebahagian AJK Muslimin sesi 12/13 dan sesi 13/14 ketika Muktamar Tahun Lepas Sebahagian AJK Muslimat sesi 12/13 dan sesi 13/14 ketika Muktamar Tahun Lepas PERPPIS!!! Gambar FB PERPPIS TAWAU

cerita dari wad 6S

In the name of Allah, the most gracious & the Most Merciful.

Hari ini, jam tangan putih saya tepat menunjukkan pukul 2.20 pm tiba di wad 6S paediatric ( kanak-kanak ).Seperti biasa, kunjungan kali ini adalah untuk sesi Clinical teaching bersama Dr. Rahim Wong ( cardiologist ).Shakir & Rahman ( group PBL members ) memilih pesakit kanak –kanak 10 tahun untuk tujuan case study mereka.
Adik lelaki ini baru berusia 10 tahun, namun Allah mengujinya dengan sejenis penyakit yang dipanggil “Rheumatic heart Disease” .


Sesi kali ini berjalan dengan lancar, kerana tidak banyak halangan yang kami terima dari adik kecil ini.Tidak seperti komen beberapa orang teman sekuliah yang katanya susah nak handle case study pesakit paediatric , sebab kanak –kanak ini banyak ragam & asyik merajuk , menangis tak tentu pasal.Kata mereka.

Alhamdulillah, terima kasih buat adik ini atas kerjasama yang baik sepanjang study kami Selama 1 jam 30 minit.Sepanjang bersama kami, adik ini pada mulanya kelihatan agak malu2 kucing, mungkin sebab WCS ( white coat syndrome ).Namun selepas itu, dia nampknya agak biasa dengan kami meskipun dia mungkin tidak mengerti apa abang2 & akak2 bakal dokter ini sedang buat ke atas tubuh kecilnya itu , check sana , check sini, dengar sana, dengar sini , ketuk , picit & angkat sana sini……macam2.

Bagi kami, cukup si adik ini sudi memberi kerjasama maka kami akan cuba untuk melakukan PE ( physical examination ) sebaik , selembut , seperlahan yang mungkin untuk menyelesakan si adik kecil ini.


Meronda2 beberapa langkah ke hadapan, melihat kiri kanan, apa yang ada di sana.Petang ini, ramai bayi 2 comel & adik2 manis yang sedang enak dibuai mimpi.Ya , tidurlah adik2ku, sekurang2nya tidurmu itu mampu mengurangkan keperitan & kesakitan yang kalian tanggung semenjak keluar dari rahim ibumu.Allah lebih menyayangi kalian, sebab itu kalian lahir lebih “istimewa’ berbanding anak2 normal lain. Allah juga ingin mengangkat darjat ibumu, sebab itu ibumu diuji dengan kelahiranmu yang tidak pernah dia sangka-sangkakan. Allah mahukan disebalik tangisan ibumu di saat memandangmu, tercatat berganda2 pahala di atas kepasrahan & kesabaran ibumu menerima takdir Tuhanmu yang Maha Pengasih.

Pesan kepada ibumu, bersabarlah ibu, aku adalah hadiah dari Tuhanku buatmu, meskipun aku tidak seperti yang lain, aku juga punya perasaan, perlu perhatian, perlindungan & kasih sayang dari insan2 yang bergelar IBU & AYAH.

Teringat cerita seorang senior.Lebih kurang 3 hari lepas, wad pediatrik menerima kedatangan seorang bayi spastic.Comel sungguh rupanya.Namun apa yang menyedihkan, di saat bayi ini lahir ke dunia dari rahim ibunya, tiada siapa siapa yang peduli akannya.Ibunya yang baru berusia belasan tahun terus meninggallkan diri dari wad selepas semalam melahirkan bayi yang ‘istimewa ‘ ini.

Kemana ibumu adikku sayang ?
Sanggupnya dia meninggalkanmu seorang2 di sini.

Alhamdulillah, mujur ada sepasang suami isteri yang sudi mengambil bayi ‘istimewa ini’ untuk dijadikan anak angkat.Semoga bertambah2 kebaikan & kebahagiaan buat kalian sekeluarga.

Kembali ke cerita si ibu kandung.

Ke mana agaknya si ibu muda ini pergi setelah melahirkan anak ini tanpa ayah di sisinya?
Sungguh sedih mengenangkan cerita ini. Sedih kerana melihat kesannya perbuatan yang tidak diredhai Allah jatuh ke atas si ibu & si anak.Ke mana kah si Ayah?.Manakah perginya tanggungjawab yang dijanji2kan dahulu kepada si ibu?Sanggupnya dia memandang sebelah mata si ibu yang sedang sarat mengandung & sakit melahirkan?bagaimana dengan si bayi istimewa itu? Bukankah dia juga mempunyai hak untuk hidup di bumi Allah ?

Siapa yang bersalah?

Siapa yang patut dipersalahkan?

Ibu........hatimu terlalu mudah mempercayai ...

Ayah..........egomu terlalu tinggi.....

Berkata si anak, siapakah ibu....ayahku....?

Begitu banyak kes buang bayi , anak lahir luar nikah & seumpamanya berlaku ke atas anak remaja sekarang.Senang2 ada anak, dibuang pula.Ibu angkat saya,bersusah payah sejak 20 tahun lamanya semata2 untuk mendapatkan seorang zuriat sendiri , namun hajatnya tidak kesampaian atas sebab kesihatan.Anak remaja kini, baru semalam melahirkan, esoknya dibuang pula si bayi yang tidak berdosa.Ini yang dikatakan orang, yang tiada dicari2, yang ada dibuang2 saja!

InsyaAllah, pada sabtu ini ,31 Oktober ini , akan berkunjung ke Pusat Pemulihan Raudatus Sakinah kelantan untuk tujuan Kerja Sosial.Saya akan berusaha untuk tidak terkejut melihat kejadian sama berlaku ke atas remaja2 perempuan di sana nanti.

Mudah-mudahan ada pengalaman yang bermanfaat yang bisa dikutip melalui kunjungan sehari nanti.Buat remaja2 di sana, bersabarlah atas apa yang brlaku ke atas dirimu dahulu.Memang sejarah hitam sukar untuk dilupakan.Siapa sangka, mimpi2 manis dahulu kini bertukar menjadi realiti yang sangat hitam & buruk .Bertaubatlah, Allah masih menyayangi kalian.Masih ada ruang kesempatan untuk berhijrah ke dunia yang lebih baik.Kuatkan dirimu, si anak perlukan perhatian & kasih tunggal seorang ibu.Anakmu adalah amanah dari Allah.Besarkan dia sebaiknya.

Percayalah, hujan akan terhenti jua & matahari kan memancarkan sinarnya kembali.Bak pepatah orang2 Jawa, habis gelap, terbitlah terang.Habis nangis, tersenyumlah.

wallahua'lam

Daripada: Mantan PERPPIS
Selasa, October 27, 2009
http://herfiana.blogspot.com/
Like the Post? Share with your Friends:-

Team SB
Dicatat Oleh: PERPPIS Tawau

0 ulasan:

POST A COMMENT

Jom Dengar Al-Quran

Listen to Quran

Festival Nasyid Sekolah-Sekolah :D

Loading...

Contact Us

Name

Email *

Message *

 

Recent Comment

AmazingCounters.com
Copyright © . SkillBlogger. All Rights Reserved.
Original Template by :-Way2themes. Edited by:-Khairi Yusri